FAUNA       SEJARAH       HIBURAN    •     Cari Artikel →

Pertempuran Lepanto, Tenggelamnya Ambisi Ekspansi Ottoman




(Sumber)

Jika membicarakan sejarah Eropa Timur di awal era modern, maka rasanya tidak afdol kalau tidak membahas seputar Kesultanan Ottoman. Monarki yang berpusat di wilayah modern Turki ini di masa jayanya merupakan salah satu negara terkuat di dunia. Wilayah kekuasaannya sempat membentang hingga mencakup Benua Asia, Eropa, & Afrika. Prestasi yang bisa dicapai karena Ottoman di masa itu memiliki militer yang sangat tangguh. Namun tangguh bukan berarti tidak bisa dikalahkan karena nyatanya, militer Ottoman juga pernah mengalami kekalahan dalam Pertempuran Lepanto, salah satu pertempuran laut terbesar yang pernah terjadi di Laut Mediterania.

Pertempuran Lepanto adalah pertempuran laut yang terjadi pada tanggal 7 Oktober 1571 di Teluk Lepanto (sekarang terletak di Yunani & bernama Teluk Korinth). Dalam pertempuran ini, armada laut Ottoman harus bertekuk lutut di hadapan armada laut Liga Suci yang beranggotakan negara-negara Eropa seperti Spanyol, Venezia, Genoa, & Negara Kepausan. Pertempuran Lepanto kerap disebut-sebut sebagai salah satu peristiwa penting yang menentukan nasib masyarakat Eropa & agama Katolik karena jika Ottoman sampai berhasil memenangkan pertempuran ini, upaya Ottoman untuk menaklukkan Eropa Barat & Semenanjung Italia diprediksi bakal tak terbendung lagi.



LATAR BELAKANG

Sejak abad ke-13, Ottoman yang awalnya hanyalah kerajaan kecil di Asia Barat tumbuh menjadi negara adidaya baru. Satu demi satu, wilayah-wilayah di Eropa Timur berhasil ditaklukkan oleh monarki Muslim tersebut. Puncaknya adalah ketika Ottoman berhasil menaklukkan Konstantinopel sekaligus meruntuhkan Kekaisaran Romawi Timur / Byzantium. Semakin menggilanya kekuatan Ottoman lantas menuai kekhawatiran dari negara-negara Eropa yang khawatir kalau wilayahnya kelak juga akan dicaplok oleh Ottoman. Kekhawatiran juga datang dari Paus Pius V yang menganggap ekspansi Ottoman sebagai ancaman terhadap kelangsungan umat Kristen di Eropa.


Peta lokasi dari Lepanto. (Sumber)
Tahun 1570, Pulau Siprus yang sedang berada dalam kendali Republik Venezia diinvasi oleh pasukan Ottoman. Merasa tidak sanggup mengalahkan Ottoman sendirian, Venezia lantas mencoba meminta bantuan kepada negara-negara Eropa. Gayung bersambut karena Paus kemudian melobi pemimpin negara-negara Eropa untuk membentuk koalisi militer. Hasilnya, pada tahun 1571 terciptalah koalisi militer yang dikenal sebagai "Liga Suci" / "Liga Kudus" (Holy League) di mana anggotanya terdiri dari Spanyol, Malta, & negara-negara Semenanjung Italia (termasuk Venezia & Negara Kepausan).

Pasukan yang menyusun Liga Suci diperkuat oleh 212 kapal layar (galley), 28.500 prajurit, & 40.000 pelaut. Jika dibandingkan dengan komposisi pasukan Ottoman, pasukan koalisi bisa dikatakan inferior dari segi jumlah karena armada Ottoman terdiri dari 251 kapal, 31.000 tentara, & 50.000 pelaut. Namun kendati kalah dari segi jumlah prajurit, pasukan koalisi memiliki keunggulan dalam hal jumlah meriam & teknologi senjata api. Merasa percaya diri dengan jumlah pasukan yang sudah terkumpul, armada Liga Suci kemudian berlayar menuju Siprus untuk memerangi Ottoman. Namun sebelum tiba di Siprus, armada Liga Suci keburu berpapasan dengan armada Ottoman di Teluk Lepanto.



BERJALANNYA KONFLIK

Menjelang pecahnya pertempuran, kapal dari kedua belah kubu membentuk formasi sejajar yang terbagi ke dalam 3 divisi. Divisi kiri armada Liga Suci yang letaknya paling utara dipimpin oleh Agostino Barbarigo yang berasal dari Venezia. Divisi tengah dipimpin oleh John I (Austria). Sementara divisi kanan dipimpin oleh Giovanni Doria (Genoa). Di pihak lawan, armada Ottoman juga terbagi ke dalam 3 divisi serupa. Masing-masing divisi dipimpin oleh Suluk / Sirocco (kanan), Ali Pasha (tengah), & Uluj Ali (kiri). Posisi armada Uluj Ali sedikit lebih selatan dibandingkan armada Doria, sehingga Doria kemudian memerintahkan armadanya untuk mengubah posisinya lebih ke selatan agar armada Ottoman tidak bisa mengepung armada Liga Suci.

Formasi kapal-kapal dalam Pertempuran
Lepanto. Armada Liga Suci berada di
sisi kiri, sementara armada Ottoman
berada di sisi kanan. (Sumber)
Berubahnya posisi armada Doria menciptakan ruang kosong di sebelah selatan armada John. Situasi tersebut lalu dimanfaatkan armada Uluj Ali untuk menerobos maju & menggempur armada John dari arah selatan. Melihat hal tersebut, Doria lantas meminta armadanya kembali ke posisi awal, sehingga pecahlah pertempuran antara armada Uluj Ali melawan armada Doria. Sementara itu di sebelah utara, armada Barbarigo terlibat pertempuran dengan armada Suluk yang mencoba menjepit armada Liga Suci dari arah utara. Armada Barbarigo memang berhasil membendung pergerakan pasukan Ottoman & bahkan menewaskan Suluk. Namun keberhasilan mereka harus dibayar mahal dengan gugurnya Barbarigo.

Di sebelah selatan, armada John terlibat pertempuran hebat dengan armada pimpinan Ali Pasha. Supaya bisa membunuh Ali Pasha, kapal-kapal Liga Suci merapat di dekat kapal Ali Pasha, lalu para awaknya melompat ke kapal Ali Pasha. Setelah 2 kali usaha mereka berakhir dengan kegagalan, pasukan Liga Suci akhirnya berhasil membunuh Ali Pasha & kemudian memajang kepalanya di atas tiang kapal. Begitu melihat kepala pimpinannya, moral pasukan Ottoman langsung ambruk. Apalagi persediaan amunisi mereka juga semakin menipis. Merasa tidak sanggup lagi melanjutkan pertempuran, Uluj Ali & armada Ottoman yang masih tersisa terpaksa mundur dari medan tempur. Pertempuran Lepanto yang sudah berlangsung selama 4 jam pun berakhir dengan kemenangan armada Liga Suci.



KONDISI PASCA KONFLIK

Akibat Pertempuran Lepanto, kubu Liga Suci harus kehilangan 50 kapal & 13.000 personilnya. Namun kerugian tersebut bisa dikompensasi dengan keberhasilan armada Liga Suci merebut kapal-kapal Ottoman & membebaskan budak-budak yang ditahan di dalamnya. Kerugian lebih besar harus ditanggung oleh pihak Ottoman yang harus kehilangan 210 kapal & 28.000 lebih personil militernya. Akibat begitu besarnya kerugian yang harus ditanggung oleh Ottoman dalam pertempuran ini, Ottoman merasa kapok untuk kembali terlibat dalam pertempuran laut berskala besar di Laut Mediterania. Kendati demikian, Pulau Siprus pada akhirnya tetap berpindah tangan ke Ottoman karena Venezia enggan melanjutkan konflik dengan Ottoman.

Pertempuran Lepanto kerap dianggap sebagai salah satu peristiwa penting dalam sejarah modern awal Eropa karena berkat pertempuran ini, ambisi Ottoman untuk memperluas wilayahnya hingga ke Eropa Barat & Semenanjung Italia berhasil digagalkan. Secara tidak langsung, pertempuran ini juga membuat Negara Kepausan selaku pusat agama Katolik dunia tetap kokoh berdiri hingga sekarang (sebagai negara Vatikan sejak abad ke-20). Pertempuran Lepanto juga melambungkan rasa percaya diri masyarakat Eropa sekaligus mematahkan mitos kalau pasukan Ottoman adalah pasukan yang tidak bisa dikalahkan. Sebagai wujud sukacita atas Pertempuran Lepanto, karya-karya seni & perayaan bertema Pertempuran Lepanto pun bermunculan di daratan Eropa.  -  © Rep. Eusosialis Tawon



RINGKASAN KONFLIK

1. Waktu & Lokasi Pertempuran
     - Waktu : 7 Oktober 1571
     - Lokasi : Teluk Lepanto, Yunani

2. Pihak yang Bertempur
    (Negara)  -  Spanyol, Malta, Venezia, Genoa, Tuscany, Savoy, Negara Kepausan
          melawan
    (Negara)  -  Ottoman

3. Hasil Akhir
    Kemenangan Spanyol & sekutunya

4. Korban Jiwa
    Lebih dari 40.000 jiwa



REFERENSI

About.com - Ottoman-Habsburg Wars : Battle of Lepanto
Wikipedia - Battle of Lepanto
Wikipedia - Ottoman–Venetian War (1570–73)
 - . 2008. "Lepanto, battle of". Encyclopaedia Britannica, Chicago, AS.



COBA JUGA HINGGAP KE SINI...

10 komentar:

  1. Gan boleh rikwes tentang OPM ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pribadi sengaja tidak membahas sejarah yang berkaitan dengan Indonesia, karena sudah banyak literatur & situs lokal yang mengangkat soal itu. Tapi usul anda akan saya tampung dulu. Jika memungkinkan & saya sudah mendapat daftar pustaka yang cukup, kapan-kapan akan saya coba bahas.

      Hapus
    2. Oh gpp makasih y

      Hapus
  2. Mungkin sejarahnya dikaji dan dibandingkan dengan literatur lain supaya jangan ada pertentangan. krn ttg jumlah kapal dan jumlah prajurit seperti tidak sama

    BalasHapus
  3. Memang sejak peristiwa Lepanto maka segala upaya ekspansi pada eropa dengan salah satu tujuan adalah siar Islam tidak pernah dikakukan lagi... kalaupun ada maka hanya riak kecil yang akhirnya dipadamkan... sebaliknya setelah itu maka wilayah Timur Tengah kembali dijajah Eropa...

    BalasHapus
  4. artikel yang menarik, sejarah yang sangat menentukan peradaban manusia masa kini.

    BalasHapus
  5. sejarah yang sangat luar biasa, seandainya di buat film, sy yakin akan menjadi salah satu film kolosal terbaik yang pernah ada.

    BalasHapus
  6. saya sangat mengagumi cara anda mengulas sebuah sejarah ..bravo

    BalasHapus
  7. terima kasih untuk tulisannya. semoga banyak lagi sejarah manusia dan peradaban yang dapat ditulis. thanks

    BalasHapus
  8. Sebuah informasi sejarah yg layak di komsumsi para penggila pengetahuan! Dan harus sy akui bhw rasa lapar sy akan sejarah telah berkurang. Obyektifitas nampak dimana-mana dalam tulisan ini, membuat sy merasa pesan yg ada wajar dinikmati para "serangga2" yg lapar (dan haus) akan pengetahuan!
    Salam.......

    BalasHapus




Tamu yang baik selalu meninggalkan jejak sebelum pergi. Jadi, silakan tinggalkan komentar anda mengenai artikel ini selama tidak mengandung unsur spam, provokasi SARA, & kata-kata kasar. Komentar yang baru dibuat tidak akan langsung muncul karena akan diperiksa terlebih dahulu.

Jika anda tertarik untuk mencetak / menyimpan artikel ini, silakan menuju "Pusat Logistik" yang terletak di bagian kanan halaman ini.

Baca aturan pakai. Jika kebingungan berlanjut, tinggalkan pesan di kotak komentar.

Diberdayakan oleh Blogger.